Senin, 29 Oktober 2012

Tentang Mereka




Musik Lintas Benua   
Oleh : Arie Rachmawati
oleh Arie Rie Rachmawati pada 29 Oktober 2012 pukul 15:49 ·

Unik, ini hanya berawal dari perbincangan saya dengan beliau-beliau (para bule) tentang musik dengan keterbatasan bahasa masing-masing. Namun karena intensitas komunikasi akhirnya dengan bahasa musik kami pun menjadi bersahabat. Bersahabat melalui facebook, dan meluncurlah CD-CD itu ke rumah saya.
Menurut saya, selain musik adalah bahasa dunia, musik pun tanpa harus diterjemahkan sedetail mungkin bagi orang awam, cukup memfokuskan pada alunan lagu, pikiran dan hati lepas mengikuti birama, maka kita pun dapat menjadi penikmat musik. Tentunya sesuai selera masing-masing orang. Kebetulan kelima CD tersebut sebagian besar berisi instrumentalia dan mereka adalah para musisi dari manca negara dengan kemampuan memainkan alat musik masing-masing hingga mampu menciptakan harmonisasi nada indah. Musik lintas benua, demikianlah saya menyebutnya. 
Unik, sekali lagi unik, karena kelima compact disc itu saling bersinambungan dimana saya mengenal para musisi tersebut secara terpisah dan benar-benar tidak mengetahui bahwa mereka adalah satu pertemanan. Kelima compact disc  tersebut ya nge-jazz, ya nge-blues, ya nge-ballad banget itu adalah :
  • Kazhargan World - Wonderful Times
  • Flow - duos trios quintets
  • Max Ridgway Trio - Blues And Curiosities
  • Max Ridgway Trio - Live At Borders
  • Max Rigdway - A Little Night Music

KAZHARGAN WORLD

(coverphoto by Tanya Truang /
design by maxim Aspirin Rymarev)

Tertulis pada cover CD berwarna biru muda (biru laut) ini para musisi sbb :
  • Stanislav Zaslavsky - Piano
  • Hans Peter Saletin - Trumpet
  • Cheryl Pyle - Flute
  • Max Ridgway - Guitar
  • Brian Mitchell Brody - Saxophone
  • Tony Cimorosi - NS Double Bass
  • Sean O'Bryan Smith - Electric Bass
  • Papa Z - Drums & Percussion
Adapun 12 lagu yang ditampilkan antara lain :
  1. Wonderful Times
  2. Children Of The World
  3. Mayan Prophecy
  4. Other Constellations
  5. AfterTime
  6. Spirit of Discovery
  7. Invisible Celebration
  8. Live Under Water
  9. My Motherland
  10. Irene Was Here
  11. All Day Rain
  12. Cuban Snow
Poem and voice by Cheryl Pyle - Music by Stan Z
www.kazhargan.com
email :  zaslavsky@bk.ru

Secara chemistry saya sudah mengenal akrab lagu pertama berjudul Wonderful Times baik melalui akun Youtube sang pianis Stan Z dan Max Ridgway si gitarisnya sering memberi link ke wall facebook  saya, jauh sebelum CD tersebut rilis. Kemudian baru lah saya mendengarkan secara keseluruhan lewat compact disc original ini memang terasa beda. "I enjoyed!" Irama lembut sangat pas untuk menemani waktu santai sambil menikmati panorama jatuhnya senja secara perlahan, benar sesuai dengan judulnya lagu pembuka yaitu Wonderful Times. Kemudian sang gitaris memperkenalkan saya kepada si peniup flute yaitu Cheryl Pyle, yang ternyata piawai membuat puisi sbb :

K A Z H A R G A N ... a word of open gestures a word with no specific translation
open values in the meaning for us all to seek out find your own way
in songs of worlds born in heart sauna jazz. (Cheryl Pyle 10.29.2011)

Pada track nomor 4, Cheryl Pyle membacakan puisi yang diringi ilustrasi flute-nya sendiri, disusul irama lainnya. Dibalik CD, pada cover belakang tertulis seperti ini, "I express my gratitude and admiration for my wonderful friends and excelient musicians : Hans Peter Salentin from Germany, Cheryl Pyle and Tony Cimorosi from New York, Sean O'Bryan Smith from Tennessee, Max Ridgway and Brian Mitchell Brody from Oklahoma. Thanks for their skill and devotion to music, good sensitivy, patience and love." - Stan Z. Hal ini menandakan bahwa mereka berada tidak berdekatan tapi mampu melahirkan satu musik yang apik. Dalam CD ini justru perhatian saya tertuju pada Papa Z atau Aleksandr Zaslavsky, beliau adalah ayah dari pimpinan grup ini. Hebat!.

Suatu kepercayaan dari beliau saya pernah mendapatkan beberapa link khusus untuk melihat kepiawaian si ayah yang sangat menggemari perkusi dan alat gendang-nya. Ayah dan anak adalah pemusik. Bravo !  Itulah sepenggal perkenalan saya dengan CD berwarna biru muda, bergambar burung-burung gereja berjejer dan bertengker di pagar pembatas. Kini saya akan memperkenalkan CD yang dikirim dari Obernbreit, Germany yaitu "FLOW" dengan judulnya "duos trios quintets"
F L O W  

Art & cover design : Axel Weiss / 2012 by the musicians - worldwide
www.weiss-haenitsch.de/Ax.W.html
www.weiss-haenitsch.de/AxW.html
 Hmm . . . F L O W bila diterjemahkan artinya aliran, mungkin yang dimaksud adalah seperti air mengalir. Saya pernah bertanya tapi hingga saya menulis ini saya belum menerima jawaban. Sekali lagi keterbatasan waktu dan kesempatan. Namun bukan halangan untuk menyimak 15 lagu yang dikemas dalam album berjudul " duos trios quintets". Dari enam musisi di album FLOW ini tiga di antaranya adalah para musisi dari Kazhargan World seperti Stanizlav Zaslavsky, Cheryl Pyle dan Sean O'Bryan Smith. Dan tiga lainnya adalah, Arne Hioth (Oslo,Norway): trumpeth, Oddrun Eikli (Oslo, Norway): vocals, words and melody lines dan Axel Weiss (Obernbreit, Germany) : guitars and composing, rhodes piano.

Flow begitu wow, jujur saya ini bukan pengamat musik tapi penikmat musik. So jadi saya mendengarkan musik kalau enak didengar maka kepala saya akan mantuk-mantuk  mengikuti alunanan lagu. Lagu pembuka di album FLOW menurut saya sebagai pembuka sangat energik, disambut suara Cheryl Pyle menyapa pendengar dengan ilustrasi flute-nya semilir terdengar lead gitarnya Axel Weiis, yang lain mengikuti. Itu yang saya tanggap saat mendengarkan lagu berjudul "Let it go with the Flow", durasi 4:54. Disusul track kedua, saya sih belum mengenal vokalisnya bernama Oddrun Eikli, namun saking seringnya mendengar lagu-lagu mereka lewat fanpage Axel Weiss-Stan Z, Youtube, My Space atau Soundcloud, serasa saya akrab banget suaranya yang sangat lembut merdu, mengingatkan saya pada suara penyanyi The Groove, Rika Ruslan. Lagu kedua berjudul, " Autumnal " dengan intro khas petikan gitar akustiknya Axel Weiss, lalu suara trumpeth-flute berakhir dengan kelembutan suara Oddrun dan petikan gitar Axel.

F L O W , this is our intrinsic music - music for itself. We play to fulfill our love of music and heart tenderncy for original sound which range from free jazz improvisations to composed jazz ballads. We welcome you to listen.

Track list :
  1. Let it go with the Flow
  2. Autumnal
  3. Spontaneus Balladicity
  4. Little Things
  5. Dialogue in Blues
  6. Flavour from the Sun
  7. From Chaos to Heaven
  8. Spring
  9. Dessert in Heaven
  10. Sun Dance
  11. Islay Blues
  12. Oceanic Spheres
  13. Rocking
  14. Precious Energy
  15. Happy Tune
Nah dari 15 track lagu, yang paling akrab di telinga saya adalah "Little Things and Springs", jadi sangat banyak pekerjaaan rumah saya mendengarkan lagu-lagu mereka memberi warna baru dalam kehidupan sehari-hari.  Dan untuk lebih mengetahui silahkan kontak atau klik use it http://www.facebook.com/media/set/?set=a.430130600366250.91958.100001079414192&type=3

Actual news:
"FLOW" is here - our new international and independent jazz album.
If you like to order our cd, please send a message to one of these mailadresses:
aw@weiss-haenitsch.de (Germany) or oddruneikli@gmail.com (Norway)
atau klik www.weiss-haenitsch.de/AxW.html
www.weiss-haenitsch.de/Galerievorraum.html
MAX RIDGWAY TRIO - BLUES AND CURIOSITIES

CD ini datang bersama Kazhargan World, 4 hari yang lalu. Bila diperhatikan CD Max Ridgway Trio - Blues And Curiosities, direkam pada 7 Mei 2008, artinya justru saya menerima CD "A Little Night Music dan Live At Borders" dengan rekaman terakhir 2011. Wah, bersyukur sekali saya baru mengenal gitaris dari Alva, Oklahoma - USA sudah mnedapat tiga CD sekaligus. CD ini terdiri dari tiga musisi : Max Ridgway (guitar) - Richard Martin (bass) - Tony Swafford (drums). Adapun Cd tersebut berisi :
  1. Heard It Throught the Grapevine (Barret Strong/Norman Whitfield)
  2. Chariots (John Scofield)
  3. Diotima's Strange Discoveries (Max Ridgway)
  4. The Dancin Jellyfish (Max Ridgway)
  5. The Nature Theatre of Oklahoma (Max Ridgway/Jason Franklin)
  6. See That My Grave Is Kept Clean (Blind Lemon Jefferson)
  7. The Lizard King (Max Ridgway)
  8. Turnaround (Ornette Coleman)
  9. Knockin' On Heaven's Door (Bob Dylan)
  10. Them Changes (Buddy Milles) / Born Under A Bad Sign (Albert King)
  11. In A Sentimental Mood (Duke Ellington)
Bintang tamu bernama Jason Franklin, hadir dengan harmonika untuk lagu "Knockin' On Heaven's Door, dan The Nature Theatre of Oklahoma", dua lagu ini kaya permainan harmonika, masih instrumentalia. Namun di lagu "See That My Grave Is Kept Clean", terdengar vokal si bintang tamu, amat sangat suasana membawa ke suatu perkampungan koboi dari intro hingga akhir, bahkan petikan gitar Max Ridgway lepas dari irama jazz seperti di Kazhargan World. Saya pribadi sangat salut kepada beliau yang sangat menikmati segala genre musik.

Saya pernah menulis tentangnya di catatan sebelumnya berjudul,
" Ridgway Performs Solo Boston Concert ."  Di sana saya sengaja meminta ybs untuk menulis lagi artikel koran yang memuat berita tentang dirinya, lalu saya menyalin kembali dalam bahasa Indonesia dan membagikan dalam catatan facebook juga blog saya. Itu alasan saya kenapa saya tertarik pada bule Amrik itu, karena dia saya bisa mendapatkan banyak pengetahuan dan wawasan musik, dimana saya perlu belajar banyak kepadanya, kepada siapa pun yang saya akan belajar. Karena belajar itu tak mengenal usia dan waktu.

Ketika saya menulis ini, saya belum menyimak benar sebelas lagu dari album "Blues and Curiosities.". Namun, dua lagu track 2 dan track 3, adalah lagu-lagu yang sudah familiar di telinga saya, lewat CD sebelumnya yang telah saya terima.

MAX RIDGWAY TRIO - LIVE AT BORDERS

Cover foto by Roger Scott
For booking information : maridgway@nwosu.edu

Sekitar Juli 2012 lalu, untuk pertama kalinya saya menerima paket yang berisi CD karya Max Ridgway. Tertegun dan bahagia. Saya nggak pernah berpikir saya akan menerima bingkisan itu. Bukan itu saja, tetapi beliau mengajak saya diskusi tentang musiknya. Gila! Saya ini siapa, kok ya bisanya saya diajak diskusi mengenai musiknya. Saya ini khan hanya penikmat musik, bukan pemusik atau pengamat musik.

Okelah, begitu kata saya menyanggupi. Mulai-lah saya memutar CD tsb, tanpa melihat susunan lagu dalam list album. Dari pertama, hingga akhir lagu saya suka lagu, Ain't No Sunshine.  Baik di CD bertajuk, "Live At Borders atau A Little Night Music."  Lagu lawas milik Bill Withers itu ternyata dalam beberapa versi tetap menarik perhatian saya. Maka itu saya mengajukan izin ingin membuat klip versi windows movie maker dengan berbagai gaya saya.

Pucuk dicinta ulam tiba, beliau memberi izin dan mempersilahkan saya membuat klip dengan lagu yang saya sukai. Perbedaan album ini dengan album "A Little Night Music", adalah semua lagu di album ini di rekam dalam sebuah studio dengan menyertakan pendengar menikmati pertunjukkan l i v e , karena setiap akhir lagu terdengar tepukan tangan penonton. Meski lagu yang sama, seperti Ain't No Sunshine, maka saya pun tertarik membuatkan klipnya dua versi. Selain itu saya tertarik pada lagu lawas milik George Harrison, berjudul "Something."

Lagu yang akrab ditelinga, saat saya remaja, menurut saya sangat pas sekali dengan postingan foto milik Max Ridgway yang menampilan tali sepatu dalam berbagai bentuk. Something ya something banget, saya membuat klip-nya memakai Picasa 3, akhirnya tayangan klip itu benar-benar merupakan lagu dan slideshow yang something-lah, karena dikemas dengan irama yang sangat slowly dan rada nge-blues. Good to Something Max Ridgway version!.

Susunan 14 lagu di album Live At Borders itu, antara lain :
  1. Scrapple from the Apple (Charlie Parker)
  2. Freddie Freeloader (Miles Davis)
  3. master of War (Bob Dylan)
  4. Chariots (John Scofield)
  5. Ain't NO Sunshine (Bill Whiters)
  6. Angel Eyes
  7. Ziphim (John Zorn)
  8. Herat it Trough The Grapevine (Strong/Whititfield)
  9. Blue Monk (theolonius Monk)
  10. Something (George Harrison)
  11. Diotima's Strange Discoveries (Max Ridgway)
  12. I Shot the Sheriff (Bob Marley)
  13. Isolde (Max Ridgway)
  14. A Little Night Music (Max Ridgway)
Recorded March, 2011 by Richard martin
mastered by Dave Skinner, Skinner Audio Serviices

M A X  R I D G W A Y - A LITTLE NIGHT MUSIC

Inside photograph by Troy Brooks

Contact Max Ridgway at www.maxridgway.com

Pertama kali mendengar lagu-lagu di album berjudul, "A Little Night Music", saya jatuh hati pada lagu terakhir yaitu ,"I Close My Eyes".
Selain lagu Ain't No Sunshine yang saya sebut diatas. Ternyata setelah ngobrol ngalor ngidul, lagu pilihan saya itu adalah lagu terbaru yang baru ditambahkan di susunan list track.  Sekali lagi saya tegaskan, setiap mendengarkan lagu baru yang baru saya dengarkan, (apapun itu) saya sengaja membiarkan pikiran, telinga dan perasaan saya menggelinding mencari lagu mana yang sangat saya sukai. Dan itu ternyata sangat menuntun saya berekspresi, dan biasanya akan diikuti selanjutnya untuk membuat sesuatu bisa berbentuk tulisan atau klip. Mengingat saya akhir-akhir ini lebih enjoy membuat klip dengan keterbatasan aplikasi, software dan mood. Tanpa terasa saya telah membuat beberapa klip untuknya, antara lain :

Ain't No Sunshine (2 versi), Something, A Little Night Music, I Close My Eyes dan Isolde. Tiga lagu terakhir adalah karya asli Max Ridgway, padahal pemilihan lagu secara acak saat saya tertarik membuat klip-nya. Terima kasih Max Ridgway atas kepercayaan dan kesempatan berapresiasi untuk saya.

Link video klip lagu karya (iseng) untuk daftar di atas di akun Youtube Arie Rachmawati sbb :

http://youtu.be/lWKQIWXKuew - Ain't No Sunshine by Max Ridgway from album A Little Night Music
http://youtu.be/_ZuGKFvLy-s - Ain't No Sunshine by MR Trio from album Live At Borders
http://youtu.be/HBnLgad4Ydo - Something by Max Ridgway
http://youtu.be/Am3M7xc9BvY - A Little Night Music by Max Ridgway
http://youtu.be/dxTdkfJprM4 - I Close My Eyes by Max Ridgway from album A Little Night Music
http://youtu.be/h6e-WsOnA0Q - Isolde by Max Ridgway

Dalam lagu di album 'A Lilttle Night Music' sbb : 
  1. BB Blues (Larry Coryell)
  2. Ain't No sunshine
  3. Help (Lennon/Mc Cartney
  4. Bernie's Blues (Max Ridgway)
  5. Come Together (Lennon/McCartney)
  6. A Little Night Music (Max ridgway)
  7. Isolde (Max Ridgway)
  8. I Close My Eyes (Max Ridgway)
Saya sangat beruntung sekali mengenal beliau-beliau tsb diatas hanya melalui jejaring sosial terutama media facebook ini. Semua berawal dari seorang teman kakak saya bernama pak Yayan Wachyana yang memperkenalkan kepada pianis asal Russia, Stanislav Zaslavsky sekitar setahun lalu. Kemudian saya diajak bergabung ke grup musiknya, lalu berkenalan dengan pelukis, seniman tulen, cakep lagi bernama Axel Weiss dan akhirnya berteman dengan gitaris asal Alva Oklahoma itu, dan dari Max Ridgway-lah saya bersahabat dengan semuanya. Amin YRA, karena niat saya ingin menjalin talisilaturahmi maka semuanya diberi kemudahan dan kelancaran.

Semoga setelah ini semakin banyak teman saya dari belahan dunia, dari berbagai bahasa dan kebudayaan. Dengan ini saya pun sedikit demi sedikit memperkenalan musik Indonesia, para musisinya terutama idola saya Fariz RM, lalu menyusul lainnya (Montecristo dan Moving On-nya Tono Supartono). Dan mereka pun sedikit demi sedikit mulai tertarik mendengarkan musik kita, musik Indoensia. Indonesia yang sangat kaya budaya dan kesenian semoga bukan tinggal nama semata saja, mungkin cara saya ini menjadi jalan kecil untuk saya pribadi tetap mencintai kebudayaan, kesenian Indonesia, Cinta Indonesia.

Overall, saya sebagai pemikmat musik yang tadinya belum mengenal irama blues, sejak mengenal Max Ridgway saya mulai menyukai musik blues. Melalui musik karya Axel Weiss yang lebih kearah jazz ballade atau menurut saya sedikit baru di telinga saya, karena kaya improvisasi intrumen gitarnya baik yang akustik maupun yang gitar elektriknya. Ditambah suara khas Cheryl Plye dan Oddrun menjadi atmosfer baru. Kemudian melalui permainan piano nya Stanislav Zaslavsky juga pemusik lain akhirnya kelima CD itu menjadi pekerjaan rumah yang harus saya simak dan nikmati dikala senggang sambil melakukan tugas rutinitas RT.

Tak ada salahnya menerima mereka, musik mereka untuk negeri kita. Bukan karena saya bagian dari pertemanan mereka, lalu saya memuji. Bukan karena itu, tetapi karena musik-lah yang membawa saya juga mereka menjadi bagian dari permusikan dunia. Seperti yang saya tulis di awal catatan ini, bahwa musik adalah bahasa dunia, nada irama itu yang mempertautkan komunikasi walau dengan keterbatasan masing-masing. Dan catatan Musik Lintas Benua ini, saya akhiri. Senang bisa berbagi dan terima kasih banyak buat pembaca yang sudah mampir dan membaca, syukur-syukur turut mendengarkan musik mereka itu.
Terima kasih buat Stanislav Zaslavsky (Russia), Axel Weiss (Obernbreit, Germany), Cheryl Pyle (New York City), Oddrun Eikli (Oslo, Norway) dan para seniman di Modern Art Group & Kazhargan World Jazz yang telah merangkul saya, dan Thanks for evrything to Max Ridgway.

Bogor - Bandar Lampung, 28-29 Oktober 2012


Salam,
Arie Rachmawati

G A L E R I  F O T O
Me with CD's Flow & Kazhargan World
Posting Komentar