Senin, 19 September 2011

Penikmat Musik Sehati (1)

 Singo "Pemulung Kaset Lawas Indonesia" dari Yogyakarta
oleh Arie Rachmawati Soetjipto pada 16 September 2011 jam 20:43


Yogya, peringatan hari kemerdekaan negara Indonesia 2011
bertemu teman dengan hobby sama
seperti mendapat anugrah
semua yg dibicarakan adalah persamaan
meskipun ada perbedaan
dan itulah kemerdekaan !

Terima kasih atas hari yg indah
bertemu orang luara biasa, Arie Rachmawatie.

Singo, 17/8/2011

Di atas itu adalah kutipan tulisan dari pak Singo. Beliau itu sangat antusias menyambut kedatangan saya, saat berkunjung ke rumahnya. Janji pun telah disepakati, saya baru bisa berkunjung, setelah beliau meninabobokan putri bungsunya,dan saya setelah sholat taraweh. Saya diantar oleh putra sulung (Aryo Rizky Putra),  Alhamdulillah tidak menemui kesulitan saat mencari rumah di komplek perumahan yang tak jauh dari tempat kos anak-anak di Pogung Kidul.

Seperti telah mengenal teman lama, sosok pria tinggi 170cm dan berkaca minus, sangat kebapakan muncul membukakan pintu gerbang. Kemudian, di ruang tamunya mengalirlah cerita demi cerita, saling bersaut-sautan seakan kami berdua tak ingin ada waktu terdiam dalam sepi. Sementara putra saya menyimak cerita demi cerita.

Seiring jam berjalan, beliau menunjukkan dokumentasi foto bersama beberapa musisi tanah air yang ternyata selera bermusiknya senada dengan saya. Dan seperti tertulis diatas itu, beliau  membendel tulisan para musisi, hal itu membuat saya teringat klipingan saya yang menjadi santapan rayap-rayap gragas walau pun hanya sebatas tentang Fariz RM dan grup band-nya. Saya kagum kepada beliau saat ditunjukkan tentang liputan dari sebuah majalah lokal berjudul "Memutar Kenangan Mendengarkan Kisah" dan beberapa artikel tentang beliau dengan hobinya itu.





"Wow...speechless!" pekik saya spontanitas, saat beliau mengajak saya menuju ruangan yang penuh dengan kaset-kaset jadul tersusun rapi, bahkan ada yang di dalam kardus dengan susunan nama penyanyi tertera diluar kardus tsb. Tujuannya untuk memudahakan pencarian, bila dibutuhkan. Ruangan tersebut pun dilengkapi dengan seperangkat tape dengan kabel-kabelnya (maaf saya kurang paham urusan ini)  yang bisa mengkonversi suara kaset magnetik menjadi suara digital yang siap berkomunikasi dengan sesama teman sehobi di dunia maya.

Tahun 2007 mulai main Multiply, akhir tahun mulai berburu untuk membantu teman-teman mencari kaset bekas tanpa terbersit menjadi pemulung kaset, kemudian sadar bahwa punya akses untuk ikut mendokumentasi karya-karya musik Indonesia. Saya juga masih menyimpan beberapa kaset lagu lawas, dan masih asyik diputar ulang dalam tape, namun saya tidak sebanyak koleksinya pak Singo itu.

Cerita pun berlanjut, ketika berburu tanda tangan dan berfoto bersama musisi yang kebetulan mengisi acara di Yogyakarta, adalah bentuk perjuangan. Asyik dan seru karena saya pun demikian, berusaha dulu baru menyerah. Untuk kesempatan foto bersama tidak menemui kegagalan, namun harus melewati jalan berliku, istilah beliau, "Ada ring nomor satu, jadi agak susah memintanya, Mbak," ucapnya pias. Terlintas kesedihan di wajahnya.

Dari obrolan itu saya menyimpulkan, bahwa pak Singo sangat dekat beberapa artis/musisi/penyanyi hingga seperti saudara, kerabat dan sahabat. Untuk jumpa pertamanya dengan musisi/penyanyi Fariz RM, beliau kalah dengan saya. Saya bertemu dengan mas Fariz RM, 14 Juni 1989, ketika rombongan artis ibulota singgah di Jember dalam rangka road show bersama 7 Bintang, Rumpie's, Superdigi dkk. Pak Singo bertemu saat event musik YogyaJazzEconom, Juni 2011 lalu. Pertemuan itu membawa kesan, hingga beliau ingin bergabung dalam Komunitas Fanstastic Fariz RM, atas saran dari mbak Oneng Diana Riyadini, istri pelantun tembang Sakura-Barcelona itu, maka menghubungi saya.


Flashback...
Berawal dari percakapan setahun lalu, ketika nama Singo menanyakan tentang CD KJP "Indonesia Hebat" di dinding nya Kakak Kapten Kadri KJP (Kadri Mohamad). Saya pikir nama itu nama samaran, seperti kebanyakan beberapa teman dalam dunia maya. Kebetulan waktu itu saya berada di Yogyakarta, pada bulan yang sama Agustus tetapi setahun lalu 2010. Saya membawa CD tersebut, sayang beberapa kali membuat rencana pertemuan tidak jadi alias gagal dengan alasan masing-masing. Alhasil CD KJP, saya bawa pulang kembali ke Bogor. Singkat kata CD terkirim lewat jasa ekspedisi langganan saya. Setelah itu, beberapa kali tegur sapa lewat SMS dan facebook

Saya tidak tahu siapa beliau, yang saya tahu, sering berjumpa dalam suatu komentar di dinding para musisi senoir. Dan ternyata beliau pernah tinggal di Jember. Kota itulah yang memperat obrolan kami, mengulang cerita lama yang pernah di lalui di kota yang sama. Dari percakapan itu, banyak persamaan terutama soal berburu kaset.
Maklumlah jadul hanya beberapa toko kaset yang koleksinya lengkap dan up to date. Menabung dari uang saku adalah bentuk perjuangan untuk mendapatkan sebuah kaset dari penyanyi favorit. Pantas saja percakapan itu gayung bersambut, mungkin dikarenakan usia yang tak jauh berbeda dan kebetulan mempunyai selera yang senada seirama.

Los Morenos

Dari sekian deretan kaset-kaset yang berbaris rapi di lemari kaca itu, saya menemukan kaset album Los Morenos. Lagu Quando dan Katakanlah yang sempat saya bawakan saat tampil dalam Malam Perpisahan SMP Negeri 1 Jember, April 1984 lalu, bersama vokal grup ABC dengan 12 personel mewakili kelas 3A,3B dan 3C, membuat lamunan saya kembali ke peristiwa 27 tahun yang lalu. Acara tersebut adalah puncak kebanggaan semasa remaja saya dalam bermusik, walau sebatas pentas seni sekolah.

Tentang vokal grup Los Morenos saya mengenalnya dari orang tua dan mas Juned (Junaidi Musliman), saya sangat berharap bisa memilki format mp3-nya sebagai bentuk perwujudan seperti judul artikel dalam majalah daerah setempat (Yogyakarta) yaitu "Memutar Kenangan Mendengarkan Kisah".

Cerita kembali ke ruang kaset.Di sisi dinding sebelum menuju ruangan itu, setumpuk kaset Fariz RM bergeletak mengundang gairah ingin memiliki. Meski sekarang jaman sudah digital dalam bentuk CD dan DVD, bagi saya memiliki kaset jadul adalah kebanggan. Lebih bangga lagi bahwa saya bisa menyimpan dengan baik, merawat dan bisa mendengarkan kembali . bahkan dalam Komunitas Pecinta Musik Indonesia teman-teman sekomunitas berburu PH (piringan-hitam) sangat diminati. Mereka benar-benar kolektor sejati. Saya meski anggota KPMI belum sehebat teman-teman sekomunitas itu.

Mengutip tulisan pak Singo di atas. Saya bukan lah tamu yang luar biasa, justru beliau-lah yang luar biasa, karena tujuan mengkoleksi bukan untuk komersial, murni sebagai kolektor dengan niat ingin mendokumentasikan sejarah bermusik lewat kaset. Kami saling memuji, saling menghargai kelebihan masing-masing adalah karunia dan jalinan keakraban dalam berkomunikasi.

Malam itu serasa tak ingin cepat berlalu, saya belum puas melihat koleksi-koleksi milik pak Singo, namun keterbatasan waktu dan harus segera pulang mengingat pintu gerbang tempat kos anak akan segera ditutup, maka saya dan Ryo berpamitan. Tak lupa sesi mejeng bersama adalah kenangan bahwa dari teman maya menjadi teman nyata dan narsis itu hukumnya wajib buat fesbuker.

Itulah cerita kunjungan saya ke rumah teman baru pak Singo Tj sebagai  Penikmat Musik Sehati (Episode 1), semoga saya bisa bertemu teman-teman lain sehati dalam bermusik terutama Musik Indonesia. Bravo Musik Indonesia, kembali jaya-lah seperti dekade-dekade sebelumnya.

Salam,
arie rachmawati

Senin, 12 September 2011

Sepenggal Kisah Lalu Yang Terulang



OSPEK Sepanjang Zaman
oleh Arie Rachmawati Soetjipto pada 10 September 2011 jam 11:04
Madiun Juli 1984...
Ospek adalah kegiatan yang diadakan pada saat tahun ajaran baru dimulai, sebagai ajang pengenalan diri antara para senior dengan juniornya. Pertama kali saya mengalami saat penerimaan siswa baru di Sekolah Menengah Farmasi di Madiun,Juli 1984 lalu.
Masih ingat peristiwa itu,meski sudah 27 tahun berlalu. Saya berasal dari Jember, dan hanya saya yang nyasar sekolah di Madiun, biasanya bagi yang minat ambil jurusan farmasi pada lari ke Surabaya dan Malang.
Saya sekolah di sana karena kemauan saya, dengan niat setelah lulus langsung bekerja di apotik untuk membantu ekonomi keluarga.

Hari pertama sekolah, dengan memulai hidup baru mandiri, lepas pengawasan mama dan jauh dari keluarga, memang terasa berat dan dibarengi dengan kambuhnya asma juga batuk dan pilek. Sedih.

Pagi nan indah, wajah wajah baru mulai saya amati. Sekolah ini kebanyakan siswa perempuan, sedang siswa laki-laki hanya segelintir saja, bisa dihitung dengan jari. Mereka berwajah polos,berkesan 'ndeso' dengan dialek 'njawani' terkesan aneh saat ngobrol bersama. Keindahan perkenalan hari pertama hanya sebentar saja,karena kami diserukan berkumpul membentuk kelompok yang telah ditentukan oleh panitia Ospek.

Dramazine nama samaran saya, yaitu sejenis obat anti mabok perjalanan semacam *Antimo* yang lebih familiar dikenal umum. Dramazine,Happygo,Antimo yang saya ingat dan nama yg lain sudah lupa.Setelah pengenalan anggota dan ketua masing-masing kelompok, tugas pertama adalah mencari tanda tangan para guru pengajar. Setiap kelompok selalu ada anak asli Madiun sebagai pemandu jalan. Waktu itu Happygo atau Ch.F.Nugrohorini putrinya bapak Subagyo (guru PMP) sebagai petunjuk jalan. Alhamdulillah saya mendapat pinjaman sepeda oentel sehingga memudahkan tugas dari panitia. Kami beramai-ramai bersepeda, kegiatan ini saya suka karena dengan sendirinya mengetahui jalan-jalan di kota pecel Madiun. No problem, It's okay. Sore yang indah waktu itu.

Hari yang indah untuk memulai keakraban di antara kami. Namun karena fisik mulai kelelahan dan saya termasuk gampang sakit akhirnya jatuh sakit. Situasi yang tak bersahabat ditambahi dengan perlakuan kakak panitia Ospek yang sangat menyakitkan hati. Semula saya bisa menahan amarah meski kepala pusing dan mual tapi begitu ingus saya mulai keluar dan sangat mengganggu, saya mengambil saputangan di kantung rok, namun sayang tidakan saya diketahui kakak pembina dan saya mendapat hukuman.

Bicara soal hukuman mungkin saya bisa terima andai itu bisa masuk akal dan logika. Usia saya waktu itu 16 tahun, saya yang biasanya cengeng dan 'nrimoan' kali ini tidak bisa menerima perlakuan kakak panitia terutama yang bernama Wiyono. Menurut saya lelaki yang sangat cerewet, dengan kacamata yang tebal dan mulut monyongnya menambah kebencian saya kian menumpuk.

Di mata saya, dia adalah sosok manusia yang tidak mempunyai perikemanusian. Saya tidak ingat apa yang dilakukan kepada teman seangkatan, tapi yang saya ingat rata-rata dari mereka selalu berbicara tentang dua kakak panitia yang menonjol kegalakannya, selain Wiyono, ada juga kakak Rachel.

Ternyata benar, setelah penutupan Ospek, ada dua pasang kakak terbaik (hati) Daniel dan Dwi Retno dan kakak terkejam dan mereka berdua Wiyono dan Rachel dinobatkan sebagai kakak terkejam, dan anehnya mereka berdua bangga dengan predikat tsb. Di atas stage mereka meminta maaf atas perlakuannya kepada junior. Sekedar kata maaf apakah cukup untuk menghapus sakit hati. Tidak semua siswa yang menjalani masa Ospek tsb, 'legowo' menerima perlakuan mereka, termasuk saya, sakit hati masih tersimpan meski kadarnya berkurang.
Tempat untuk sakit hati semestinya tidak ada, seandainya mereka pun bersikap manusiawi dan mengamalkan P4. Contoh, waktu saya ketahuan mengelap ingus dengan saputangan, kakak panitia marah, menyuruh saya menelan,menyedot ingus saya. Meski itu ingus sendiri, tetap ingus termasuk bagian dari kotoran hidung, apa salah bila saya protes.. Dan ketika saya pun marah, ingus yang saya telan kemudian saya ludahkan ke dia. Marah? Jelas! Sama-sama marah, jangan menang sendiri dong! Semena-mena menjadi kakak panitia terus menganggap yang paling benar. Saya tidak terima, karena sejauh pengamatan saya apabila ada guru pengajar yang lewat, cara memperlakukan kami para junior pun berbeda. Jadi itu diluar batas-batas yang berlaku.

Jogjakarta, Agustus 2007
Setelah kejadian itu tahun berganti tahun berlalu, namun ketika melihat Ospek putra pertama saya, Ryo, sekelebat wajah kakak panitia zaman Ospek saya itu, kembali terlintas. Itu membuktikan rasa sakit hati itu belum tuntas tercabut dalam hati saya. Kejadian itu sudah lama namun serasa baru kemarin mengalaminya. Memang tidak ada tindakan fisik yang berbicara, namun kembali terulang seperti membeli bahan-bahan atau alat-alat yang ditugaskan kakak panitia. Seingat saya Ryo mengalami tiga kali masa Ospek, yaitu universitas, fakutas teknik dan jurusan.

Empat tahun yang lalu, Ryo menjadi mahasiswa fakultas teknik kimia Universitas Gajah Mada, berbeda jauh dengan saya. Tugas-tugas yang berhubungan dengan fakultasnya, jelas saya angkat tangan. Dengan senang hati saya turun tangan membantu tugasnya seperti membeli kardus bekas dengan naik bus ke dekat toko Progo, membawanya seperti seorang pemulung, atau membeli wesel dan kartu pos lengkap dengan perangkonya, saya melakukan dengan senang hati seraya wisata mengakrabkan diri dengan lingkungan baru.

Saya pikir cuma saya orang tua yang menemani putra putrinya selama menjadi mahasiswa-mahasiswi baru, ternyata banyak juga. Tetapi kebanyakan dari ibu-ibu tsb mengeluh, buat apa membeli ini itu pada akhirnya menjadi sampah. Benar, menurut saya demikian. Membuang waktu dan biaya yang tidak bermanfaat. Peranan Ibu rata-rata menyiapkan sarapan buat putra-putrinya yang akan menjalani masa ospek sejak ba'da subuh dan berakhir jelang adzan Magrib.

Waktu itu, Ryo kebagian membuat tas Ospek sebanyak 40 tas dari kerdus,kotak bekas. Entah bagaimana ceritanya dan ia meminta saya membantu. Saya jelas membantu, tetapi 40 buah dikerjakan dalam semalam, apa mungkin kelar? Kelar! Tetapi jangan tanyakan kerapiannya. Pembagian tugas dan pengerjaannya banyak dilakukan di tempat kos Ryo, dimana saya dikira ibu kos-nya oleh teman-teman barunya Ryo. Pekerjaan yang bisa saya lakukan seperti mengepang tali rafia, atau membuat puisi dan surat cinta adalah bagian saya. Saya senang melakukan, dan melihat senyum tersungging di wajahnya adalah kebahagian saya. Sepanjang waktu wajahnya lesu, merengut karena banyak tugas lain yang belum kelar dikerjakan. Serasa seperti cerita dongeng Bandung Bondowoso yang harus mempersiapkan 1000 arca dalam semalam, meski dibantu bara lelembut akhirnya gagal karena cerita harus demikian. lepas dari itu sebagai manusia normal tidak mampu melakukan semua itu dalam semalam. Nah, apa ini ada manfaatnya? yang jelas banyak yang jatuh sakit di hari kedua masa Ospek. Tetapi Ryo masih bertahan mengikuti meski setengah hati, support saya sebagai pemanis hari yang tak bersahabat. Ospek Univertitas dengan nama samaran AKIRA singkatan dari Aryo Rizky Putra dengan membuat seseuatu yang sekreatif mungkin ternyata terlalui dengan aman. Waktu itu saya mempunyai ide dari kardus bekas D'Crepes, dengan tambahan manik-manik yang diambil dari kotak pandora saya sengaja diikutsertakan dengan pemikiran siapa tahu dibutuhkan, dan ternyata benar. Kotak berisi semua ketarmapilan iseng itu ternyata sangat berguna. Menjadi seseorang yang berguna bisa melahirkan senyum dalam kebanggaan. Ospek keyiga saya sudah menemaninya lagi, saya pulang karena kedua adiknya Ryo, Ryan juga sebagai siswa baru SMA, harus menjalankan masa Ospek. Dan Edo yang masih SMP bersekolah seperti biasanya. Kesan pertama meninggalkan anak dalam perantauan serasa ada sebagian senyum yang merekah dan itu pertama kalinya saya menangis berpisah dengan salah satu anak saya. Hiks!

Jogjakarta, Agustus 2010
Setahun lalu, suasana masih bulan Ramadhan 1431H, Ryan putra saya yang nomor dua (tengah) akan menjalani masa Ospek sebagi mahasisswa baru fakuttas Otomotif , Universitas Negeri Yogjakarta, boleh dibilang saya tidak urun ide, tenaga karena alat-alat yang akan digunakan untuk masa Ospek itu sekitar dunia otomotif, bahkan topinya pun berbentuk mobil VW kodok. Sedang atribut lainnya digulung dengan kawat dan kabel. Kali ini papanya banyak membantunya maklum sama-sama orang teknik. Peran saya masih dibutuhkan saat diberi tugas membuat surat cinta untuk kakak panitia. Dua tugas yang sama dalam universitas berbeda. Ternyata kedua urun kata-kata dari saya itu termasuk maut juga, dan disukai kakak panitia. Mereka tidak mengetahui bahwa saya dibalik layar.

Menurut saya masa Ospek Ryan tidak begitu sesulit kakaknya, dan karena masih bulan Ramadhan jadi tidak begitu memeras tenaga dan takut membatalkan puasa. Tetapi saya pribadi tetap saja tidak setuju masa Ospek itu ada, cara pengenalan bisa dengan cara yang lain yang terhormat dan elegan, akan meninggalakn kesan terdalam sepanjang usia. Bisakah ini dicermati oleh pemerintah khususnya bidang pendidikan dari semua aspek yang bersangkuta. Masa Ospek kini pun merambah pada penerimaan murid baru tingkat SMP, itu saya ketahui semenjak anak pertama masuk SMPN 1 Jambi 2001 lalu. Saya rasa kalau pun Ospek tetap harus ada hanya untuk tingkat penerimaan mahasiswa baru saja. Untuk tingkat SMP dan SMA ditiadakan saja, selain membuang uang percuma untuk membeli barang (cokelat,wafer dsb) yang kadang menjadi ajang incaran kakak panitia saja.

Bandung, September 2011
Bulan Syawal baru dijalani belum seminggu namun mulai tanggal 4 September 2011 lalu, kegiatan perkampusan khususnya mahasiswa baru IM Telkom (STT Telkom Bandung) memulai aktivitas di daerah Geger Kalong untuk mendapatkan berbagai info Ospek. Ospek hari pertama dimulai hari kamis 8 September 2011 lalu di kampus IM di daerah Dayeuh Kolot. Seperti biasa, cerita lalu terulang lagi, kali ini putra bungsu menjalani masa ploncoan (sebutan untuk jaman dulu). dengan memakai topi dari asupan nasi dengan lambang PT Telkom dan tulisan POWER 2011 berangkatlah. Tugas lainnya adalah satu tas dari kerdus bekas dengan ditempeli logo FLEXI, berisi macam-macam tugas.

Hampir 12 jam menjalani, dan ketika Edo pulang ke tempat kos maka mengalirlah cerita, yang membuatnya sakit hati karya tulisnya yg ditulis tangan memakan waktu hingga jelang subuh ternyata disobek di depan matanya dan dicaci maki. Saya hanya membesarkan hatinya. saya tahu ia melakukan semuanya sendiri, berbeda dengan kedua kakaknya. Sebagai orang tua meski saya sampai detik ini tidak setuju dengan Ospek, tetapi karena itu bagian keawajiban ya harus dijalani. Lebih-lebih terulang lagi membeli alat-alat dan bahan-bahan perintah kakak panitia yang menurut saya mengada-ada dan bila  peserta (junior) bisa memenuhi perintah tsb, masih saja mencari alasan kesalahan yang semestinya tak perlu dijadikan alasan sebuah hukuman. Malam itu saya dan Edo meluncur ke sebuah swalayan di Buah Batu untuk mencari sebuah teh sosro kotak, dimana toko atau minimarket sekitar kampus sudah kehabisan stock. Masih banyak lagi barang yang akan dibeli dan tidak semuanya terbeli. Selain barangnya tidak ada kadang terbentur masalah keuangan. Di luar sana masih banyak yang kurang mampu untuk membeli barang-barang sebagai pelengkap tugas, Tidak semua mahasisswa memeliki orang tua yang mamapu, tidak semua mahasisswa ditemani orang tuanya. Kemarin banyak juga yang jatuh sakit dan di satu tempat kosnya Edo, banyak yang mengundurkan diri tidak mengikuti kegiatan tsb dengan alasan masing-masing. Saya masih bertahan mensupportnya dan menyiapkan sarapan dan vitamin. Sebagai seorang Ibu hanya itu tugas yang bisa dilakukan di tempat yang bukan daerah dan rumahnya sendiri. Selebihnya berserah kepada Allah swt, Insya Allah akan dalam lindungan-Nya. Oya saya hampir lupa saya kebagian menulis surat cinta lagi, jadi lengkaplah sudah dari tiga anak,.tiga fakutas dan universitasnya yang berbeda ternyata  surat cinta itu persamaannya. Surat cinta seunik mungkin, sekreatif mungkin. Sedang ybs mengerjakan tugas lainnya.

Sebagai orang tua juga senantiasa mengingatkan untuk memulai aktivitas dengan Basmallah dan sholat, saya percaya itu. Dan ketika Edo pulang setelah mengikuti penutupan Ospek pada malam Minggu, hari sabtu 10 September lalu, ia bercerita bahwa hampir tidak menemukan barang-barangnya, walau pun topi asupan dan sandal jepitnya, namun tiba-tiba barang-barangnya kembali utuh dan masih bagus. Doa dan doa itu yang telah menjaganya.

Ospek untuk anak-anakku telah berakhir, tugas saya menemani dan memberi bantuan untuk masa pengenalan yang tidak mengasyikan itu akan menjadi kenangan bagi ketiganya. Terutama bagi Aryo Rizky Putra, ditengah ketidakbedayanya tenaga mengikuti Ospek ia telah menemukan jati dirinya karena dinobatkan sebagai
KING POLIMER 2007. Meski pun saya tidak suka dan menentang kegiatan Ospek tapi saya menekankan jangan ada dendam, tetapi bagi saya sendiri mengapa rasa sakit hati itu belum punah, apakah perasaan hati seorang laki-laki dan perempuan sangat memepengaruhi? Wallahualam.

Selamat tinggal Ospek, ceritamu akan terulang pada generasi berikutnya,
dan ajang balas dendam akan mengalun kembali.
Menunggu komentar teman-teman tentang tulisan ini sebagai sharing pengalaman.
Syukur-syukur ada yang sepaham dengan saya dengan menghapuskan kegiatan yang tak bermanfaat itu berganti ajang pengenalan antara senior dan junior dengan lebih kreatif seperti, bagi yang punya bakat musik, membuat musik dan lagu. Bagi yang berbakat menari membentuk grup penari tetapi dengan syarat memakai barang seadanyanya namun sekreatif mungkin, dan lain-lain. Banyak cara untuk menampilan sosok generasi baru Indonesia, lebih terpandang dan elegan.
arie rachmawati

NB :
RYO waktu Ospek UGM FT Agustus 2007 
Ryan waktu Ospek UNY FT Otomotif Agustus 2011

G a m e r :

Jojo's Fashion show World Tour 

oleh Arie Rachmawati Soetjipto pada 10 September 2011 jam 13:15


Ini bukan sebuah liputan fashion yang sedang berlangsung, namun adalah permainan pengisi waktu sambil merebus ketupat jelang Lebaran kemarin. Lumayan hanya dibutuhkan beberapa waktu saja, tanpa memusingkan puzzle seperti games playstation yang biasa saya mainkan, misal :
Resident Evil, Silent Hill, Mission Imposible dan si cantik nansexi Lara Croft 'Tomb Raider'. Namanya permainan pasti ada battle, perolehan ranking atau target yang akan dicapainya oleh gamernya.

Berbeda dengan game PS1 yang mencuri perhatian,waktu dan pikiran, hingga tertarik membuat walkthrought dan peta. Menulis di blog dan menjadi santapan pengunjung dan diminati pula. Jojo's Fashion Show World Tour 3 ini, sederhana kelihatannya, namun dalam sepuluh level yang setiap levelnya ada sepuluh ronde tantangan. Disini kita memainkan tokoh Jojo's yang mendapat  kesempatan keliling dunia. Sepuluh kota di dunia yang ditunjuk sebagai kota fashion dalam permainan ini adalah :
Tokyo-Amsterdam-London-Jakarta-Rio de Jeniro-Paris-Barcelona-New York-San Fransisco dan Los Angeles. Wow...!! Saya sempat kaget juga saat nama Jakarta masuk dalam 10 kota fashion ini. Dalam level 4 itu, kita diminta mendesign sebuah baju pengantin Indonesia, dan baju santai ala Jakarta atau Bali, selain itu kejelian motif juga memperngaruhi. Selintas sepele namun dapat mencapai nilai tinggi apabila kita bisa tahu persis motif batik atau kekhasan daerah seperti Betawi, Palembang dan Bali.

Selebihnya yuk disimak perjalanan saya saat menjadi pemain dalam permainan ini.
Sebuah fashion show berawal dari sini :

Level 1 - TOKYO



  • Leaving the Nest
  • Fashion Disaster
  • Go Col Statel
  • A Perfect Match
  • Introducing Avett
  • Fitting In
  • Second Thoughts
  • Tokyo Blues
  • While Ros is Away
  • A Fresh Start

Level 2 - AMSTERDAM
  • A Mysterious Call
  • Master and Student
  • A Coinci dence'
  • A Daughter Knows
  • Dessret Flirt
  • Slings and Arrows
  • Not Clicking
  • Two Hearts Apart
  • Progess
  • A Desperate Choice

Level 3 - LONDON
  • Chemistry
  • Fair Weather Fan
  • Hayley's Big Break
  • Strom on the Horizon
  • Think Fast
  • Sharing the Spotlight
  • Easily Replaced
  • A Shoulder to Cry On
  • Deja Vu
  • Priotities

Level 4 - JAKARTA

  • An Honest Mustake
  • Can't Please Them All
  • If Words Were Acid
  • Persona Non Grata
  • A Star is Born
  • New Found Celebrity
  • A Medding Stranger
  • Overseas Jealosy
  • True Colors

Level 5 - RIO de JENIRO
  • Chance of a Life Time
  • Losing Her Edge
  • Fuel on the Fire
  • News Fit to Print

  • Damage Contral
  • Falling Apart
  • More Bad Press
  • Promises, Promises...
  • Passing in the Torch
  • Ice Cream Scheme

Level 6 - PARIS
  • Ah, Paris!
  • Upping the Ante
  • Polling the Switch
  • The Scarecrow Effect
  • Hayley to the Rescue
  • Another Standing 'O'
  • A Friendly Date
  • A Daughter's love
  • In for a Penny
  • Trouble in Paradise


Level 7 - BARCELONA

> Giving Up the Reins
> All Things Must End
> Hurrah for Hayley
> Happy Reunion
> Where the Hearl Is
> Ros is Back!
> A Minor Wrinkle
> Caught
> The Accusation
> Avett in the Middle

Level 8 - NEW YORK
> All About Hayley
> An Olive Branch
> Down and Out
> Hayley Pounces
> Hayley Has Arrived
> Demise of Las Cruses?
> Nothing To Lose
> Avett's on the Case
> Kiss and Make Up
> No Show

Level 9 - SAN FRASISCO
> Mea Culpa
> Busted
> The Stage is Set
> Game Faces On
> Avett Secs the Light
> Golden Gate Comeback
> Hayley on Her Own
> Comeback Kids
> Two Peas in a Pod
> Crime Doesn't Pay

Level 10 - LOS ANGELES
> An Uneasy Peace
> Making Waves
> Two's a Crowd
> The Mask Is Off
> Catty Canapes
> Picky, Picky
> Awfully Suspicious
> Benefit of the Doubt
> Still on Top
> Poor, Pitiful Me

Huuffht! Akhirnya tamat sudah, meski kelihatannya mudah, remeh ternyata kejelian memadupadankan stelan blus,rok,dan alas kaki juga dibutuhkan kecepatan yang optimal. Ini baru sebuah permainan bukan kenyataan terjun dalam dunia nyata,dunia fashion penuh dengan bling-bling kemilau perhiasan, glamour dan hingar bingar dibalik layar.

Memainkan game ini serasa diri kita menjadi designer,menjadi pragawati/catwalk, kreografer dan fotografer juga penontonya. All In...serru dan kita menjadi tahu dunia fashion, tata busana.

Buat yang berminat, silahkan memainkan bisa sekaligus menyambi angkat jemuran, merebus daging, atau menunggu sodara yang sakit. Apabila kita kelamaan untuk tampil, maka para modelnya (cowok/cewek) akan tampil di atas papan berjalan dengan keadaan memakai bikini atau cd doang. Hehehe...tentunya para juri dan penontonya akan kecewa dan kita sebagai Jojo's nya akan tertawa.

Selamat mencoba..

Edisi Lebaran (3)

Hotel Bintang Tujuh



Ass.Wr.Wb


Ramadhan 1430 H baru saja berlalu, selama bulan puasa itu kegiatan di luar rumah sangatlah padat. Tahun 2009 adalah tahun terpadat aktivitas, baik kegiatan pengajian majelis ta'lim, komunitas musik dan milis sebuah majalah wanita, ternyata tidak diimbangi dengan istirahat dan nutrisi yang cukup akibatnya sebagai berikut.

Alhamdulillah puasa tidak menghalangi kegiatan yang banyak dilakukan di Jakarta. Jarak tempuh dari Bogor ke Jakarta tak berasa karena hati selalu riang gembira. Bahkan saya yang biasanya doyan makan pun bisa mengabaikan, cukup minum dan minum saja untuk melepas haus saat waktu berbuka tiba.

Alhasil lama kelamaan mempengaruhi kesehatan tubuh. Dan benar, setelah puasa Ramadhan berlalu kami sekeluarga melanjutkan puasa sunnah Syawal di hari raya kedua.

Waktu itu setelah saur dan sholat subuh, anak-anak tidur lagi dan suami pergi mencari warung yang berjualan kelapa untuk diperas menjadi santan, sedang saya merebus telur untuk membuat telur petis Madura (lagi) karena yang kemarin langsung ludes diserbu mereka.

Sekitar jam 7 pagi, tiba-tiba perut saya mules dan sakit sekali bukan tanda-tanda akan bab, aneh saja!
Tak lama keluar dari kamar mandi, rasanya mau muntah dan benar semua yang dimakan waktu saur pada berhamburan keluar, kemudian disusul dengan rasa mules yang melilit, entah sudah berapa kali saya keluar masuk kamar mandi. Bahkan (maaf) tidak ada lagi yang dikeluarkan. Badan lemas. Puasa Syawal yang baru dijalankan pun batal.

Saya tidak berdaya di atas closet, mau teriak saja tidak kuat, untungnya pintu kamar mandi tidak dikunci dan saat itu suami datang membawa kelapa yang sudah diparut, seketika kaget dan bingung.

Kemudian, saya dibopong keluar dan anak-anak dibangunkan. Kepala saya seakan berputar dan ada lingkaran bintang kecil berputar-putar. Pandangan goyang. Badan menggigil. Rasa mual dan mau buang air besar masih berlangsung tapi sudah tidak ada lagi yang dikeluarkan. Yang saya ingat etelah badan digosok minyak kayu putih, tiba-tiba saya ingat telur yang saya rebus dan bumbu-bumbu yang telah saya siapkan untuk telur petis Madura. Kebayang kasihan anak-anak berbuka dengan lauk pauk apa?

Tak lama kemudian sahabat saya datang keluarganya, namanya Bu Rani. Dia tetangga sewaktu saya mengontrak rumah di jalan Anyelir. Dia meski non muslim, tapi perhatiannya sangat luar biasa kepada saya dan keluarga. Dengan di antar bu Rani dan suaminya juga suami saya, saya tiba di UGD RS Karya Bakti Bogor. Setelah pemeriksaan ini itu oleh dokter jaga ternyata saya terkena 'dehidrasi' alias kekurangan cairan dan dalam waktu 3 jam telah menghabisan sebanyak 4 infus. Subhannallahu...untung masih tertolong.

Dan selama tiga hari saya bermalam lah di hotel bintang tujuh. Hotel tempat istirahat para insan insani yang perlu perawatan. Hotel bintang tujuh adalah istilah saya untuk nama lain rumah sakit. Di rumah sakit pasti perlu biaya yang membuat pening dan pusing bila ada anggota keluarga kita sakit.

Alhamdulillah saya tidak pernah memikirkan biaya ketika kami (anggota keluarga) ada yang sakit dan harus opname, karena semua ditanggung kantor tempat suami bekerja.

Tetapi bagi pasien yang lain yang tidak seberuntung kami, tentu soal biaya adalah kendala utama untuk kelanjutan proses kesembuhan kesehatan tsb.

Hikmah dari bermalam di hotel bintang tujuh, sepulang dari sana, saya membutuhkan jasa pembantu. Selama ini semua tugas rumah tangga dari tahun 1996 s/d 2009 dikerjakan sendiri. Ternyata faktor usia tidak bisa dipungkiri, selain stamina dan keseimbangan tubuh harus dijaga.
Kesehatan itu sangat mahal, dengan tubuh yang sehat kita bisa beraktivitas segala hal.

Semoga bermanfaat.

Selamat Hari Raya Idul Fitri
1 Syawal 1432 H
قَبَّلَ اللّهُ مِنَّ وَ مِنْكُمْ صِيَمَنَا وَ صِيَمَكُمْ كُلُّ عَامٍ وَ أَنْتُمْ بِخَيْMinal Aidzin Wal Fa'Idzin
Mohon Maaf Lahir dan Bathin
Wassalamualaikum Wr.Wb
arie rachmawati

Kamis, 01 September 2011

Edisi Lebaran (2)

Baju Baru Menjelang H-1/2



 Ass.Wr.Wb

Waktu itu sekitar Ramadhan 1404 H akan berakhir tinggal tiga hari lagi, tapi tidak ada tanda-tanda saya dan adik-adik akan memakai baju baru. Saya ingin menanyakan tetapi tidak berani, karena beberapa hari  terakhir ini saya melihat Mama seperti sibuk banget dan bingung. Sementara adik saya yang bungsu sering menanyakan kapan beli baju dan sandal baru. Saya memang dekat sekali dengan adik yang bungsu itu, namanya Totok. Dia masih sekolah dasar kelas, sedang saya sudah kelas dua sekolah menengah pertama. Sebenarnya saya sudah punya angan ingin memiliki baju baru untuk lebaran nanti, saya sudah kepincut sama baju yang ada di estalase di depan depot ice cream Domino. Hampir setiap saya melewati toko itu, saya ingin membelinya tetapi harganya termasuk mahal.

Ramadhan segera meninggalkan harinya, dan akan berganti bulan Syawal. Bulan penuh tradisi merayakan kemenangan dengan saling memaafkan dan bersilaturahmi dengan sodara dan kerabat juga tetangga. Seiring usia, dan sebagai anak perempuan tertua, meski pun Mama tidak menceritakan kesusahan hidupnya menjalani sebagai orang tua tunggal, saya bisa merasakan itu. Itu terbukti saat saya diajak Mama ke rumah sahabat yang masih ada ikatan kerabat. Beliau itu orang terpandang, kaya dan dermawan. Rumahnya besar dan mewah.

Saya hanya menunggu di beranda dan Mama seperti bernegoisasi dengan Beliau. Yang saya tahu Mama akhirnya menawarkan barang kesayangannya untuk ditukar dengan rupiah. Entahlah, apa yang terjadi di dalam, Mama keluar rumah itu dengan wajah muram, senyum pun seperti dipaksakan. Sepanjang perjalanan pulang, Mama dan saya hanya diam, sementara becak melaju hingga tiba di rumah.

Sebenarnya saya sedih, tetapi keriangan saya itu mampu menutupi wajah dan selalu nampak ceria. Kemudian keesokan harinya, saya disuruh Mama kembali ke rumah mewah itu. Kali ini saya berjalan kaki, untuk mengirit ongkos dan saya sangat menikmati sepanjang perjalanan itu. Tiba d isana, ternyata pemilik rumah sedang keluar, saya disuruh menunggu. Tak lama kemudian, keluarlah putrinya yang kebetulan teman satu sekolahan. Saya serasa malu, dan melihatnya begitu banyak perbedaan. Namun karena amanah Mama, rasa tebal muka dan percaya diri mulai muncul.

Rumah itu begitu besar dan luas, barang-barangnya pun mewah dan lux, kemudian saya berkhayal. Imajinasi itu mampu untuk membunuh waktu menunggu. Tak lama kemudian, tuan rumah datang dan saya diberi amplop tertutup dan saya memberikan bungkusan kecil itu kepada beliau. saya tidak tahu berapa harga yang telah disepakati. Setibanya di rumah saya menyerahkan amplop itu. Saya tahu, barang itu amat berari bagi Mama. Demi keceriaan buah hatinya dan tanggung jawab sebagai ortu, Mama ikhlas melepas barang kesayangannya itu.

Kemudian Mama pergi dengan buru-buru. Lebaran tinggal besok, jangankan kue dan baju baru bahkan sebotol sirup pun tak ada. Perasaan saya berkecamuk, melihat adik saya (laki-laki) duduk lemas, merengut karena belum memiliki baju baru sepotong pun. Maklum dia masih anak-anak dan tidak mengerti kesulitan ekonomi orang tua, sedang beberapa teman sepermainannya mulai pamer ini itu.

Menjelang detik-detik terakhir, akhirnya Mama datang dengan membawa bermacam-macam kantong plastik berisi, kue kaleng, sirup dan baju anak-anak untuk adik saya. Kemudian saat itu kami pun pergi berempat untuk membeli sandal baru dan beberapa kebutuhan lainnya. Sebenarnya saya sudah bilang, saya tidak perlu memakai baju baru, tetapi Mama bersikeras harus adil.

Menjelang H-1/2 akhirnya pernak-pernik lebaran mulai nampak di rumah, rasanya senang sekali besok bisa merayakan hari kemenangan dengan kegiatan pertama shalat Ied di tanah lapang memakai baju baru, walau baju yang saya idamkan sudah melayang ke tangan yang lain. Tetap bersyukur karena masih mendapat kesempatan memakai baju baru pilihan Mama, dan membelinya seperti serabutan.

Hikmah dari peristiwa itu membekas hingga saya menjadi orang tua yaitu bersikap adil kepada anak-anak. Dan hikmah yang lain yang telah saya jalankan kepada keluarga kecil saya sendiri kepada anak-anak bahwa lebaran tidak harus memakai baju baru, semua serba baru. Meski semasa kecil mereka baju baru itu keharusan, dan Alhamdulillah seiring waktu dan pertambahan usia, kini anak-anak bisa menerima keadaan itu. Membeli baju karena kebutuhan bukan ajang untuk berpamer-ria. Masih banyak kebutuhan hidup lainnya setelah lebaran usai.

Hikmah yang lain adalah sabar dan ikhlas. Segala puji syukur kepada Allah Swt yang telah memberikan kepada saya kekayaan pengalaman hidup dan daya ingat yang kuat. Pasang surut kehidupan, perputaran roda hidup di atas dan di bawah adalah soal waktu. Menjalani hidup dengan santai, masih banyak lagi yang kesusahan lebih parah dari keluarga saya saat itu. Bila kita diberi kemampuan harta yang berlimpah, janganlah bersedekah dengan kata-kata menyakitkan.

Bersyukurlah karena nikmat itu berasal dari Allah, bersyukurlah bila menjadii dermawan bukan karena pamrih tetapi ikhlas karena janji Allah itu pasti. Setiap kebajikan akan dibalas dengan kebajikan. Setiap sodakoh kita akan berpulang kepada diri kita nantinya. Jazakumullahu khairan katsiro

Selamat Hari Raya Idul Fitri
1 Syawal 1432 H
قَبَّلَ اللّهُ مِنَّ وَ مِنْكُمْ صِيَمَنَا وَ صِيَمَكُمْ كُلُّ عَامٍ وَ أَنْتُمْ بِخَيْMinal Aidzin Wal Fa'Idzin
Mohon Maaf Lahir dan Bathin

Wassalamualaikum Wr Wb
arie rachmawati